::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Hari ini, pikiranku lagi ngga tentu....

Mau Jalan ama teman, langit mendung

Mau di Kostan, gitu-gitu aja

Pengennya sih ada acara atw apa keq...

Anak-anak kostan pengen bakar-bakar ayam, tapi personel kostan punya acara masing-masing dengan temannya yang lain

Aku sih belum ada janji dengan siapapun untuk moment penyambutan tahun baru



Ataw Aq di kostan aja sambil renungin apa yang sudah Aq lakukan selama ini, sambil berdoa dan berharap kepada Allah, Mudah-mudahan Tahun depan Aq bisa menjadi yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya.

Aq nulis posting ini, juga ngga konsen, Awalnya sih lagi malas posting, tapi masa cuman nulis di hari terakhir tahun ini ngga ada sama sekali...

Misalnya tulis harapan,atw apa ajalah....jadinya di paksain juga buat nulis



Oh ya.... Ngomong soal harapan sih sebetulnya banyak misalnya:

Pengen dapat kerja yang baik, sehingga bisa punya bekal di hari-hari mendatang

Pengen dapat pacar/jodoh yang bisa mengerti dengan keadaan saya....sayang ,pengertian dan dapat saling berbagi..

Pengen ketemu dan ngobrol seharian dengan saudara-saudarku di Sulawesi.

Pengen ziarah ke makam Bunda di Kendari, soalnya udah 4 tahun ngga ke sana....Tunggu y Bunda, Ananda selalu bisa doain Bunda dari sini koq....

Apa lagi y???



Kembali ke soal acara Tahun Baru, pengennya ada teman yang ngajakin rayainn seperti 2 Tahun Lalu, naik motor bareng teman-teman keliling kota bandung, sampai macettt cet cettt..., tapi biar ngga ada acara khusus, bandung tetap macet koq....heheheeh

Kemarin jam 3 sore,Ke Braga tempat pameran Komputer. Hari ini terakhir pameran,

jadi kesana mobantu beres-beres di Stand Planet Computer sekalian cuci mata di

depan Gedung LandMark (tempat Pameran). Jam 9 malam pamerannya selesai dan mulai

beres-beres.

Ketika naikin barang-barang, ada seseorang (belum Nanya Namanya) Ikut bantu naikin

barang,sampai selesai semua, anak tadi tidur-tiduran di jok depan katanya sih

capek & ngantuk. Kirain anak ini,anaknya bapak sopir, makanya kami (Kru Planet

Computer).


Pas mau berangkat aku sempat nanya ke Bapak sopir "Itu yang cowok anaknya ya Pak?"

Bapaknya Kaget "yang mana? yang itu mah bukan anak saya, saya kirain Krunya Planet

Computer, soalnya saya tanyain anak itu, kenal ngga sama semua yang ngankat

barang?, tapi anaknya diam aja"

Akhirnya Pak Sopir nanya ke anak itu, "de.. mau kemana?", "Mau Ke Kantor IdiKom"
Saya sama Bapak sopir jadi kaget "ini bukan ke IdiKom, tapi Ke Planet Computer"

Kata Pak Sopirnya.
Anak itu langsung turun, tapi balik lagi "Pak, ada barang saya

tadi saya naikin ke mobil", dengan kesalnya Saya dan Bapak Sopir bongkar lagi

barang yang udah di tata rapi. Untungnya anak itu, coba..kalau dia ngga ditanyain,

bisa-bisa jalan kaki dia sambil bawa casing CPU ke tempatnya.Soalnya udah ngga ada angkot jam 11 malam dari STT Telkom.



Sampai di Kantor Planet dan beres-beres, Saya langsung ke Kostan, rencana mau

tidur..tapi di depan kostan, Isnal Teman Kostan saya keluar dengan membawa Kamera

Digital.
"Nal Foto dulu Nal!!, Akhirnya Pose di depan Kostan dengan latar "BEWARE

PGA 107a".
Nal mau kemana bawa CamDig?, "foto-foto Tutu mo UlTah" kata Isnal.
Hari ini ya

UlTah nya?

Iya ...,anak-anak tuh lagi mo buat kejutan buat Tutu.

Ada yang nyiapin Kue sama lilin ulTahnya dan tidak lupa telor sama tepungnya.
Jam 12 malam anak anak udah sipa-siap menjalannkan rencana, sampai ada juga
rencana penembakan segala lagi...

Tepat Jam 12 lewat, langsung de ..Tutunya di serbu dengan telor dan tepung,
jadinya muka dan seluruh badanya penuh tepung dan telor.



Tutunya sampai ngomel-ngomelin anak -anak yang ngerjain dia. Setelah acara

pembantaian dilanjutkan dengan tiup lilin dan pemotongan kue...


Selamat ya Tu, semoga di hari bahagia ini, merupakan awal kesuksesanMu, semoga

panjang Umur, murah rejeki, cepat selesai kuliah, cepat dapat jodoh, tetap ceriah, murah senyum, banyak b'amal, ngga heboh lagi dikostan(katanya banyak yang kompalain tuhh...hehe, ngga ding) dan selalu menjadi yang terbaik...Amiennnn


Sebelum pulang sempatin dulu pose dengan Yang UlTah....
trus pulang tidur...
Esoknya Bangun kesiangan (jam 9.30)
Perut udah lapar......

Sekitar jam 7 malam, teman datang (Buchan) mo ngasih tau kalau mau maen futsal jam 01:00 dinihari.Lawannya anak-anak D3 Elektro 2003

Ya ampun....mana belum siap lagi. Bayangin aja, maennya jam 1 lagi, mana semalam juga begadang.

Bisa- bisa badan tinggal tulang.

Tapi apa boleh buat karna udah ngga maen futsal selama sebulan, akhirnya dibela-belain juga tuh main.


Jam 12 teman-teman kostan udah siap-siap, tapi ada juga yang sempat-sempatnya nonton Acara Fenomena yang ditayangin di Trans TV, yang mengungkap seks bebas di negeri Belanda. trus ada teman yang ngomong, kalau nonton yang begituan bakalan kalah nantinya kalau maen futsal.

Langsung deh... disambut ketawa sama semua anak kostan.


Tapi sebelum berangkat, Cahyo ama Ari nyari motor, buat anak-anak yang lain, biar semaua anak kostan terangkut semua..hehehehe. Lama ditunggu..belum nongol-nongol juga, sampai si erik di buat kesal, soalnya motornya yang dipake buat nyari motor pinjaman yang lain. Setelah itu ngga dapat pula motor yang mo dipake. Tapi untungnya lawan kami nyusul kekostan dan ada yang kosong tumpangannya, jadilah semua bisa terangkut


Pas mo berangkat dan motor yang saya tumpangin ngga mau hidup, akhirnya acara dorong jadi awal pemanasan.

Ditengah perjalanan00 ke Lapangan Futsal (Gedung BSD di Riung) hujan rintik-rintik, untungnya hujan derasnya pas waktu sore hari. jadi cuma basah dikit.

Tiba di Lapangan teman-teman kostan ama lawan kami udah siap-siap dan me0lakukan pemanasan.


Waktu permainan berlangsung, ada kejadian lucu juga kasar.

Kejadian lucunya pas Ari mau nendang Bola, Bolanya ngga kena malah dia jatuh dengan pantat yang duluan,kalain bisa bayangin ngga kalau badan bulat jatuh denga pantat duluan? hahaha
Sampai-sampai si Adit ngga bisa nahan Tawanya yang lebar dan lepas.

Kejadian Kasarnya, si Anto kena Sikut sampai dadanya berdarah, tapi ngga sampai berantem.
Sampai selesai skornya 9-6, dengan kemenangan Kostan Kami, saya cuman buat 2 gol.


Pulang kekostan, hujan (rintik -rintik) masih belum reda. Dan tiba dikostan langsung terkapar di tempat tidur.

Jam 9 pagi bangun, karena ada sms dari teman dan perut juga udah lapar.Seluruh badan dari kaki sampai kepala pegal semua.
Setelah bangun, cuci muka trus cari makan di warung Mc Dunk (Mang Adung), selesai makan tidur lagi dan bangun jam 2 siang.

Setelah bangun trus mandi dan ke warung beli telur buat di rebus, soalnya anak-anak kostan punya tradisi makan telur rebus, biar badan besar katanya( soalnya pada kurus-kurus sih...hehehe)


Jam 3 langsung ke warnet...


Hari ini merupakan HariMu Bunda....

Apa Yang bisa Ananda berikan padamu Bunda.....?

Cuma doa yang ananda punya untukmu

Ngga ada lagi yang ananda bisa berikan

Walaupun ada.. Bunda ngga mungkin bisa menerimanya

Karna Bunda udah tenang di sana

Di sisi-Nya

Tapi...bukan hari ini saja Bunda

Semua hari merupakan hariMu buat Ananda

Aku Tau Kau Membeciku

Aku Tau Kau Ingin Menghindariku



Disaat tiba-tiba kita berjumpa

Kau paksakan untuk menyapa

Agar seolah-olah tidak terjadi apa-apa



Itu bukan perkiraan semataku

Kar'na Pernah Ku pura-pura gak melihatmu

Kau cepat-cepat menghidariku

Agar ku Tak melihatmu

Pikirmu......



Jangan pernah membelokan langkah..

Disaat tak terduga

Karena Setiap Langkah

Mengikuti irama perencanaan

Akan kuberikan hati ini padamu

Tetapi hati ini bukan buatmu saja

Dikarenakan aku seolah-olah memberikan segalanya padamu

Dan tidak habis karena olehmu



Kuberikan hatiku kepada semuanya

Sampai Kudapatkan tempat yang pasti

Entah sampai Kapan

Akan kulakukan



Walau Waktu semakin lama

Ku Tak akan Berputus Asa

Janganlah Senang dengan keadaan ini

Karena Kubegini



Takutlah bahwa

Mungkin tidak ada tempat yang cocok

Buat cinta-cinta yang mengetuk

Jika kau tidak berani membukanya



Pandanglah Dunia

Dengan kebesaran jiwamu

Jangan tertutup oleh pikiranmu

Yang bedasarkan Logika






Buat seseorang: Semoga Engkau Mengerti

Bulan Juli masih lama...

Pengen rasanya pulang ke kampung halaman di bulan Juli itu.



Ingin melepas rindu,karena sudah 4 tahun meninggalkan kampung halaman.

Ziarah di makam Bunda.



Hari-hariku, siang-malam kayaknya selalu terusik bayang-bayang tanah kelahiran yang penuh dengan kenangan suka dan duka.



Banyak hal yang ingin disiapkan mulai dari sekarang

Ngumpulin duit...



Beli tas carry( karna banyak barang yang akan di bawah pulang)..

Beli Handphone (kemaren hilang dan pengen ganti)...

Siapin oleh-oleh dari sekarang buat pulang nanti biar ngga terasa berat.



Keinginan ini belum saya sampaiin sama saudara-saudaraku

biar mereka ngga terlalu berharap, takutnya ngga jadi.

Akhirnya Aku Lulus SMU dengan nilai yang memuaskan, dan tak lama kemudian datang berita kelulusanku di salah satu sekolah terbaik di Bandung. (STT Telkom) yang kata orang, kalau sudah lulus pasti kerja di Telkom, padahal sampai sekarang saya ngga bisa keterima disana, selain nilai pas-pasan, juga persaingannya yang ketat.Disaat hari keberangkatanku Ke Bandung, dirumah diadakan acara syukuran sederhana, karena saya akan kuliah Ke Bandung., selain itu sayalah anak pertama yang akan melanjutkan studi di daerah seberang yang jauh dimata.



Oh ya…sebagai perkenalan saja, Saya tinggalnya di Sulawesi Tepatnya Sulawesi Tenggara, di daerah Kabupaten Muna (Orang biasanya menyebutnya Pulau Muna) yang letaknya di seberang Pulau Buton (penghasil Aspal itu lho…)
Tibalah waktu yang dinantikan ( soalnya ngga sabar ingin berlayar, walaupun udah ngga ada layarnya, tapi pake mesin, naik kapal laut ke Pulau Jawa). Saya diantar Ayah ke Pelabuhan di Buton (Bau-Bau), dengan naik feri, kami berdua melewatkan perjalanan tanpa ada obrolan yang memecah keheningan ditengah perjalanan, selain itu, saya dan Ayah kurang begitu dekat, dalam hal ini, kalau membicarakan lelucon atau sebagainya. Ayah Orangnya tegas dan disiplin kepada Anak-anaknya, jadi kami segan kalau ngobrol sama Ayah. Sampai di Pelabuhan Bau-Bau, kami menunggu Kapal PELNI (KM. LAMBELU) yang akan membawa saya ke Tanjung Priok Jakarta. Saya siapkan Tiket Kelas Ekonomi (Maklum orang susah yang pengen meraih cita-cita….) untuk diperiksa penjaga Pelabuhan saat mau naik Ke Kapal. Samapai kapalnya tiba, Ayah membantu mengangkat Tas saya sampai ke atas Kapal.



Sampai diatas Kapal dan mendapatkan tempat, Ayah langsung minta pamit untuk kembali ( Ayah ngga punya ongkos lagi untuk ngantar saya sampai Ke Bandung) kami Cuma berjabatan tangan tanpa ada rangkul-rangkulan seperti orang-orang yang akan berpisah, Ayah memandang saya sejenak dari jauh dengan tatapan sedih, (karena Ayah khawatir dengan keadaan di perjalanan dan tujuan saya nantinya( mungkin begitu pikirku). Setelah itu Ayah meninggalkan kapal tanpa menoleh lagi sedikitpun.



Sebelum Kapal berangkat, saya sibuk mencari teman-teman yang seangkatan yang juga Kuliah di luar Daerah ( Makassar, Surabaya, Malang, Jogyakarta, Jakarta maupun sama-sama di Bandung), Ngga lama mencari, saya sudah menemukan mereka. Ada juga yang berangkat sendiri tanpa ditemani oleh Orang Tuanya seperti saya, dan tak sedikit juga ada yang diantar oleh salah satu Orang Tuanya maupun Oleh Ayah dan Ibunya, bahkan sampai diantar oleh Kakak dan Adiknya (kalau mampu ya…ngga apa apa).

Dan kebetulan juga saya ketemu dengan seorang cewek yang pernah saya ketemu waktu saya mewakili sekolah saya mengikuti Olimpiade Fisika (IFO) waktu saya kelas 2 dan dia mewakili Sekolahnya juga. Dia orangnya sangat mencolok waktu itu, solanya dia orangnya tinggi, langsing, cakep pula. Waktu itu belum berani kenalan, ngobrol aja ngga berani (pemalu sih ..hehehe). Tapi pas dikapal saya beranikan diri untuk mulai kenalan.



Awalnya sih kenalan sama teman-teman sekolahnya yang Kuliahnya sama dengan saya, dan dia ikut kenalan juga. Kebetulan ada teman saya juga yang kuliahnya sama dengan dia ( Kedokteran UI Jakarta).
Saya ngga terlalu ingat sih nama-nama yang ajak kenalan, soalnya dipikiranku ingin kenalan sama Cewek ini aja.



Tiba giliran saya dengan dia kenalan dan menyebutkan nama masing-masing ( Rahmat – Sinta), padahal saya sudah tau namanya waktu kami ikut IFO, walupun ngga kenalan, tapi namanya sering disebut, udah gitu waktu tes dia sempat sakit perut dan seluruh ruangan pada tau.



Setelah kenalan saya lanjut ngomong “Kayaknya kita pernah ketemu, kalau ngga salah waktu kita kelas 2, sama-sama ikut IFO” langsung di jawab oleh dia “Oh iya, kok saya ngga inggat”, terang aja waktu itu saya biasa-biasa saja dan sampai sekarang, ngga ada yang istimewa dari diri saya. Sejak kenalan itu, kami berdua mulai dekat, sering ngobrol berdua, tapi sudah ngga ingat lagi, ngobrol apaan.



Oh yaa… waktu itu khan Tahun 1998, dan waktu di dalam perjalanan di kapal, ada Acara Pembukaan Piala Dunia, ( di dalam Kapal ada TV juga lho…) dan dengan alasan pengen nonton, soalnya udah ngga ada bahan obrolan lagi. Ehh… ternyata dia ikut nonton juga, udah gitu kakanya yang Cewek ikut juga lagi. Dipikiranku kok ada cewek yang suka Bola juga ya? Tapi ternyata dia Cuma menemanin saya nonton aja…



Sampai di Tanjung Priok saya berpisah dengan dia.
Dan sampai saya menyelesaikan studi di Bandung , dan selama 6 tahun saya ngga pernah kontak sama dia (waktu itu belum ada HP jadi ngga ada namanya tukar-tukaran Nomor).


Dan belum lama ini saya dapat nomornya dari teman saya yang berasal dari Buton (Bau-Bau).


Kemudian Saya sms dia, apakah masih ingat denga saya yang waktu itu ketemu dan kenalan di kapal, ternyata dia masih ingat, dan kemarin pas Lebaran saya sms-an sama dia lagi, dan saya bilang bulan Juni nanti saya akan ketemu dia di Kendari sekalian ziarah di makam Bunda, ketemu Ayah, dan Adik-adiku, udah 4 tahun ngga ketemu mereka


Akhirnya Indonesia Menang juga atas Vietnam, walaupun dengan skor tipis 1-0, setelah dua pertandingaan terakhir Cuma bisa beramain seri. Mudah-mudahan bisa jadi juara, walaupun itu sangat mustahil, sekitar 25 % kaleee


Kasihan juga sih melihat tim Indonesia, yang dulunya disegani di Asia Tenggara, mulai hilang ketangguhannya. Ditambah lagi dengan di skorsingnya Pemain Muda Berbakat Boaz Solossa , akibat penganiayaan terhadap Wasit.


Perlu juga kita berpikir, apa karena Pemain kita yang tidak bisa mengendalikan Emosi atau memang watak orang Indonesia yang mudah terpancing.

Tapi kalau menurut saya sih, karena kinerja wasit aja yang belum sempurna, sehingga tim yang merasa dirugikan tidak bisa menerima. Kalau maua aman ya…wasitnya harus tegas, biar pemain bisa mengeluarkan kemampuan terbaiknya, jadi tidak terpecah pikirannya kalau lagi bermain, karena kinerja wasit yang kurang baik.
Tapi ….khan Wasit juga manusia, yang punya keterbatasan dalam segala hal, yaitu stamina, jadi wasitnya bingung antara menjadi pengadil dan mengatur napas yang udah mau habiss.


Oh ya… ada juga lho yang mengusulkan supaya wasitnya diganti oleh alat Bantu teknologi, tapi koq masih juga ditolak ya??? Alasannya Sepak Bola Olahraga yang manusiawi…, dimana manusiawinya kalau kayak gitu terus masih ada tim yang selalu menyalahkan wasit.


Coba kalau pake alat, khan yang dianiaya Alatnya..trus bisa diganti
Kalau manusia… lalu mati atau cacat, siapa yang hidupin anak istrinya????
Ini kejadian bukan terjadi di Indonesia saja lho, banyak di belahan dunia lain yang katanya masih menjunjung fair play, punya masalah juga kayak gini, tapi aksi penganiayaan terhadap wasit agak kurang, yang ada kritikan yang ngga enak juga di dengar dikuping.


Sampai kapan Hal ini bisa berakhir??? Kita tunggu saja.
Mudah-mudahan Indonesia bisa bangkit lagi. Hidup PSSI walaupun Ketuanya masi dalam Sel Tahanan, kasian juga ya…udah ngga maju-maju Persepakbolaan Indonesia, Ketuanya masuk Bui pula…

Akhirnya Selesai juga Buat Tampilan Blog, walaupun agak sederhana, tapi cukup buat saya, yang selama ini pengen buat sendiri, walaupun css dan html nya masih copy paste, tapi Ctl+C dan Ctr+V nya udah lumayan ngga banyak lagi, cuman karena malas ngetiknya aja, jadi ngopy trus edit, lalu paste deh.


Tapi kalau tampilannya ide sendiri buatnya pake Photoshop, dimana tempat postingnya ada garis bukunya biar nostalgia waktu sekolah dulu, dimana kalau nyatat pasti di buku yang ada garisnya, soalnya kalau nyatat dikertas yang ngga ada garisnya suka mencong atas kebawah atau sebaliknya, hik hik hik.


Aku Pilih Warna Hijau, soalnya selain aku suka sama warna ini, juga menandakan kehidupan yang sederhana, muda dan bersemangat, selain itu memberikan kehidupan bagi sekitarnya, sok berfilsafat bangeeet sihhhhhh, padahal biasa aja tuhhh

Ibunda...
Di tirai pagi kubersandar pada dinding kesedihan
Di senandung alam kuberbaring pada rajutan kerinduan

Ibunda...
Telah jauh jarak antara kutub-kutub tubuh kita
Membentang kerinduan didalam anak-anak sungai diujung mata kita

Ibunda...
Coba kukumpulkan keindahan dunia untuk ganti hadirmu
Coba kupilah yang terbaik untuk isi kerinduanku

Tapi bunda...
Dunia takkan mampu menggantikanmu
Pilahan yang terbaik takkan lagi coba kuisi dalam rinduku

Dunia...ah apalah arti dunia ketika surgapun ditelapak kakimu
Menopang segala yang ada ditubuh, hati dan luangan kasih sayangmu
Hingga begitu indah setiap detik dalam rahimmu
Hingga begitu indah setiap detik dalam gendonganmu
Hingga begitu indah setiap detik dalam pangkuanmu
Hingga derita kau rasa indah demi anandamu

Lalu...kenapa hanya rindu yang ananda punya untuk ibunda

Tidak bunda...
Rindu ini hadir dalam Doa anandamu
Agar surga selalu hadir untukmu
Bukan hanya ditelapak kakimu

Kata-katamu, impianmu, dan pemikiranmu
Memiliki kekuatan untuk menciptakan
Kondisi dalam hidup kamu
Apa yang kamu katakan.
Itu yang kamu dapatkan
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak tahan
dengan pekerjaanmu,
Kamu mungkin akan kehilangan pekerjaanmu
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak tahan
dengan badanmu,
Kamu mungkin akan sakit
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak suka
mobilmu,
Kamu mungkin akan kecurian atau mobilmu tidak
bisa bergerak
Jika kamu selalu mengatakan kamu kalah, tebak
apa yang terjadi??????
Kamu akan selalu kalah
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak bisa
mempercayai laki-laki atau perempuan,
Kamu akan selalu menemukan dalam hidupmu
seseorang yang menyakiti dan mengkhianati
dirimu.
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak bisa
mendapatkan pekerjaan,
Kamu akan selalu menjadi pengangguran
Jika kamu selalu mengatakan kamu tidak akan
pernah bisa menemukan seseorang untuk
mencintaimu atau mempercayaimu,
Pemikiranmu akan lebih menarik pengalaman-
pengalaman untuk membenarkan apa yang kamu
percayai.
Jika kamu selalu mengatakan tentang perceraian
atau pemutusan hubungan,
Maka kamu akan berakhir dengan itu.
Rubahlah pemikiranmu dan perbincanganmu ke hal
yang lebih positif dan dan disertai kekuatan takdir,
harapan, cinta, dan tindakan.
Jangan takut untuk mempercayai untuk
mendapatkan apa yang kamu inginkan dan
harapkan.
Hati-hatilah dengan pemikiranmu
Mereka menjadi perkataan
Hati-hatilah dengan perkataanmu,
Mereka akan menjadi tindakan
Hati-hatilah dengan tindakanmu,
Mereka akan menjadi kebiasaan
Hati-hatilah dengan kebiasaanmu,
Mereka akan menjadi karakter
Hati-hatilah dengan karaktermu
Karena itu akan menjadi takdirmu
Dalam setiap menit kamu melakukan kurang dari
yang kamu harapkan,
Kamu akan mendapatkan lebih kurang dari yang
kamu lakukan
Dalam pencarian dirimu, kamu akan menemukan
kebenaran
Dalam pencarian kebenaran, kamu menemukan
cinta
Dalam pencarian cinta, kamu menemukan
kehidupan
Dalam pencarian kehidupan, kamu menemukan
kekuatan TUHAN

Akhirnya puasa yang dinantikan mulai di jalankan, 1 Ramadhan jatuh pada hari ini

walaupun makan sahur tadi, kurang enak, tapi tidak mengurangi makna puasa yang dijalankan, mudah-mudahab an di hari pertama ini, Allah menerima puasa saya..Amieeennnn

Hari ini juga saya menerima email dari saudara saya (Boi) Dia menceritakan keadaan di sana (Sulawesi), sedih juga sih, soalnya di sana kemarin-kemarin ada masalah yang menimpa mereka, mungkin ngga kuceritakan di sini

Mereka mendoakan saya di sini agar selalu sehat selalu, mudah-mudahan mereka juga di sana tetap dalam lindungan-Nya



Membaca email Boi, jadi kepingin pulang nih di Sulawesi, tapi apa boleh buat, tak ada ongkos buat pulang ke sana sih, hehehehe

Nantilah kalau ada duit lebih, saya akan pulang juga nantinya

Di tunggu/ di antos aja ya..

Ngga Terasa ya, Ramadhan udah datang lagi, Puji syukur kepada Allah SWT, masih mempertemukan kita dengan Ramadhan Tahun ini, karena kita nggak tahu, apakah esok kita masih berjumpa dengan Ramadhan Lagi

Mudah-mudahan di Bulan yang penuh berkah ini kita , selalu diberi Hidayah dan Karuniahnya, serta kesehatan mental dan fisik dalam menjalankan Perintahnya, sehingga kita termasuk orang-orang yang tidak merugi.

Buat Ayah, Tante, Saudara-saudaraku ( Iman, Boi, Ira, Ure, Dita,..) Selamat Menunaikan Puasa ya..

Buat Bunda.. Semoga dilampangkan Oleh Allah dan di jauhi dari Siksa Kubur, Amieennn

Buat Teman-Teman dan SahabatKu yang ngga bias saya sebutin satu-satu..

Apa mau disebut juga??? Okelah tapi kalau lewat mohon di maafin ya sampai lebaran nanti:

Ronald, Awank, Ijab, Wiwin, La Poro,Ali, Ascid, Munzir, Tola, Bulah, Izar,Buchan,Willi,Isnal, Anto,Nanda, Sylvie, Alin, Popi, Yani, Eva, Happy, Linda, Maya, Cici, Winda, Melinda, Dian 1,2, UMMY, Lili, Ayu 1,2, Cicik, Tutu,Acha, Siti, Lela, Apeng, Iphenk, Erik, aduhh siapa lagi ya????

Selamat Menunaikan ibadah puasa aja yaaa

Ahhh...

Pengen marah  , tapi sama sapa???

Pengen nangis...cengeng amat sih..

Pengen nyalahin, tapi gw salah apa ya???

Pengen Mukul , tapi sama sapa, ngga ada yang nyari masalah ke Gw

 

Gw bingung , kayaknya ada yang lain, tapi sumpah ..koq bingung banget hari ini

Apa ini yang namanya stresss, tapi Gw  ngga ngerasa stresss tuh..

 

Aduhhhh.. Ada apa ya????

Apa Gw nya yang kurang istirahat ya?? Jadinya otak ngga berhenti sejenak untuk punya waktu sedikit untuk istirahat, reset dulu kale..asal setingannya ngga berubah

Image hosted by Photobucket.com

HAPPY BIRTDAY

Di hari yang bahagia ini Senin 29 Agustus 2005, kuucapkan Selamat Ulang Tahun yang ke-19 buat sahabatku All-iN, semoga panjang umur, sehat selalu, bahagia, sukses selalu dengan apa yang di cita-citakan, tambah dewasa serta bijaksana dalam berpikir dan bertindak. Amiennn.

Dalam perjalanan kurun waktu selama ini , banyak sudah berbagai peristiwa yang telah terlewati. Ambilah pelajaran dan hikmah serta pengalaman bagi All-iN

Dan tetap selalu bersyukur pada-Nya denga segala apa yang dilimpahkan kepada kita semua. Serta selalu mendakatkan diri pada-Nya

Di hari berbahagia ini semoga All-iN makin yakin dan mantap dengan langkah yang telah ditempuh, dan semoga terwujud. Amiiieennn

Manakala engkau ingat pada mereka yang telah meninggal, anggaplah dirimu termasuk di antara mereka (Abu Darda)
Pagi turun seperti biasa, tapi kali ini cerah di langit sana. Terik matahari mengintip dari balik daun pepohonan nan rindang.

Jalanan masih sungguh lengang. Ya, setiap pergi ke tempat ini, saya selalu pergi seorang diri. Dalam gegas dan semangat

Assalamu 'alaikum ya ahladdiyaar salam itu bergaung, menerobos keheningan sebuah tempat yang luas , berpenghuni tetapi sunyi. Saya menapaki jalanan setapak dengan batu-batu khas yang bersembulan hampir seragam. Rumput-rumput setengah tinggi berembun di sana-sini. Semerbak bunga kamboja sudah pasti ada.

Saya teringat  dari buku Ar-Ruh-nya Ibnul Qayyim tentang para penghuni kubur yang berebutan menjawab salam, karena salam bagi mereka adalah doa dan orang-orang yang sudah meninggal sangat bergantung dari doa dan kasih sayang dari orang-orang yang masih hidup.

Saya  terus menyusuri jalanan setapak. Penglihatan ini hanya melahap beragam pusara. Berporselen indah, berpualam cantik, berkeramik terlihat lebih banyak bahkan ada yang dibangunkan sebuah rumah di atasnya. Entah apa maksudnya. Padahal yang paling berarti, bukan kondisi megah di atas kuburan tetapi keadaan di bawah tanahnya.

Yang hidup tidak akan pernah tahu apakah di bawah kuburan berpualam itu lapang, terang dan menyenangkan. Kita tak akan paham, kuburan berkeramik indah itu penghuninya merasakan kesempitan, kengerian dan kegelapan mencekam. Siapa tahu yang kuburannya hanya bernisan sederhana adalah mereka yang sungguh beruntung, tidak mengalami siksa pedih alam kubur, berbahagia karena ditemani seseorang berparas mempesona wujud dari amal-amalan yang ia tunaikan selagi di dunia. Kita tidak pernah akan tahu.

Saya tuju sebuah gundukan tanah yang sudah tumbuh rerumputan, sejak terakhir saya kunjungi beberapa tahun yang lalu. Saya hampiri pusara biasa, tempat di mana seseorang yang sederhana itu beristirahat memenuhi sebuah kodrat. Pusara Bunda. Terpekur saya di sana, mendiamkan gemuruh hati. Ditemani senyap, saya mengalunkan pinta:

Ya Allah tidak hanya di tempat ini saya memohonkan ampun untuknya, ampunilah segala dosa-dosanya semasa hidup. Leburkanlah kesalahannya semasa di dunia.

Ya Rahiim, anugerahkan kepadanya tempat tinggal yang jauh lebih indah dari tempat di dunia, terangilah kuburnya dengan benderang cahaya, selamatkanlah ia dari bertubinya siksa kubur

Ya Rabbana, berikanlah balasan untuk Bunda, atas didikannya selalu, jua berikan kepadanya pahala besar atas keikhlasannya mengalirkan kepingan-kepingan nafkah halal untuk hamba

Yang Maha bijaksana, segala hal gangguan yang dinikmatinya karena perilaku ini jadikanlah itu semua penyebab menghilangnya segala dosa.

Yang Maha Perkasa, masukkan ia ke dalam surga Mu.
Allahumma Aamiin.


Udara tak lagi panas, ketika doa itu saya sudahi. Saya mencoba merapikan tanahnya dengan hati tak menentu. Sepenuh rindu, gundah, pasrah dan entah apa lagi.

Pusara Bunda sudah nampak bersih dari sebelumnya. Sudah saatnya berkeliling. Ya, jika mengunjungi 'kampung' ini, saya selalu berjalan-jalan melihat semua pusara yang ada. Dan dipastikan selalu ada beberapa kuburan baru. Tadinya baru ada 3 pusara di blok tempat Bunda beristirahat. Sekarang sudah lebih, nggak tau sudah berapa.

Kematian sungguh tidak ada yang dapat memperkirakan, tak memandang usia dan jabatan. Tak memilih kaya atau miskin.

Bagaimanakah keadaan saya saat ini? Mudah-mudahan Allah menerima amal kebaikan yang saya jadikan bekal selama hidup. Duh, saya juga pasti menyusul.

Ada banyak harapan setiap saya datangi tempat sunyi ini. Mengharap tamparan keras pada hati yang kian berborok legam. Menginginkan kesadaran tentang hidup dan pertanggungjawabannya kelak. Menumbuhkan ingatan, suatu saat saya juga akan berdiam sini. Tertelungkup di liang lahat paling dalam. Seperti pesan Nabi,

“Banyak-banyaklah mengingat penghancur kesenangan dunia, kematian.

Matahari kian meninggi.. Saya beranjak dari pusara mereka, dan mungkin calon tempat pusara saya kelak.

Assalamu 'alaikum ya ahlad diyaar, minal mu'miniina wal mu'minaat. Wa innaa insya Allahu bikum laahiquuna. As-alullaaha lanaa wa la kumul'afiyaat.
Saya mencoba memahami artinya, Salam sejahtera bagimu wahai penghuni kampung mu'min dan mu'minat. Insya Allah kami pun akan menyusul kalian. Kami mohonkan kepada Allah kesejahteraan bagi kami dan kamu semuanya.

Saya akan selalu mengunjungi Bunda, kalau ada waktu lagi ya! Bukan karena sibuk tetapi jarak, pulau-pulau yang luas dan lautan yang memisahkan

Rahmat De La Keke
*Kendari, suatu hari : salam cinta untuk Bunda di sana’, sepenuh doa selalu.

Tadi saya melihatnya..., tapi saya takut menyapanya...

Karena saya yakin pasti dia tidak ingin melihatku dulu...

Saya tau dari cara jalannya  yang terburu-buru dan tidak menoleh sedikitpun

Seolah-olah ada perasaan bersalah...

Oh...

    Bunda... udah hampir  8 tahun  bunda meninggalkan Ayah, saya dan adik-adikku, bentar lagi genap 8 tahun. Tepatnya tanggal 28 Agustus 2005. Bunda.di dalam hidupmu , bunda tidak pernah mengeluh atas sikap anak-anakmu yang kadang mengusik hatimu. Bunda tetap bersabar, sehingga bunda  sakitpun, kami ngga pernah tau, kalau bunda telah digoroti oleh penyakit yang parah. Di saat bunda lemah, baru kami sadari ternyata bunda ngga bisa beraktifitas lagi. Dan lebih menyedihkan lagi, Kami anak-anakmu tidak dapat menemani di saat-saat terakhir bunda di dunia ini. Sehari sebelum bunda meinggalkan kami, saya Cuma bisa mengantar bunda di pelabuhan untuk pergi berobat di Kota Kendari, dengan harapan semoga Bunda dapat sembuh secepatnya dan bisa mengasuh dan membimbing kami lagi dan beraktifitas lagi. Tapi ternyata hari itu adalah terakhir saya bisa melihat Bunda hidup walaupun dalam keadaan letih menanggung sakit yang teramat parah.

Ngga ada firasat kalau Bunda akan meninggalkan kami. Sampai keesokan harinya , di saat saya dan adik-adikku akan berangkat ke sekolah seperti biasa. Tetangga kami menanyakan ngapain kesekolah? Mendengar pertanyaan itu, saya langsung  feeling kalau ada ngga beres. Ternyata mereka sudah mendengar kabar kalau Bunda telah berpulang ke Rahmatullah. Mereka langsung menangis dan memeluk saya dan mengtaka supaya saya bersabar dan mengikhlasakan Bunda. Adik-adikku yang tengah bersipa-siap ke sekolah, melihat saya kembali ke rumah, mereka langsung menangis, mungkin mereka udah feeling juga kalau ada yang terjadi. Mereka langsung memeluk saya, dan saya katakan pada mereka supaya mulai saat ini ngga ada lagi berantem-beranteman seperti yang sudah terjadi selama ini, dan mulai saat ini kita harus saling menasihati kalau ada yang salah.

Tetangga-tetangga dan saudara famili pada datang kerumah dan mengantar kami ke Kota Kendari untuk melihat pemakaman Bunda. Kami naik kapal cepat, dan selama perjalanan walaupun ombak lagi keras tidak membuat kami panik, yang ada cuma pengen melihat Bunda. Dan tiba di kendari kami dijemput oleh famili-famili di sana. Ayah menjemut kami dengan perasaan yang hancur, jelas terlihat dimatanya. Saya dan saudara yang laki-laki, tidak mengeluarkan air mata, tetapi di dalam hati rasanya hancur banget, karena disaat kami masih membutuhkan bimbingan Bunda, apalagi saya yang paling dekat dengan Bunda merasa hilang semangat hidup. Sebelum pemakaman ayah, saya dan saudara-saudara saya, satu-satu mencium Bunda dan mendoakan semoga Bunda tenang disana dan semoga diterima disisi-Nya. Pada saat pemakaman, Adikku Wa Boila sampai pingsan karena syok, karena udah ngga bisa lagi melihat Bunda.

Walaupun kami tinggal di Raha, tapi Bunda dimakamkan di Kota Kendari yang di pisahkan oleh lautan, Kami yakin bahwa Bunda pasti senang dimakamkan di sana. Karena nanti di saat terakhirnya Bunda yang minta sendiri untuk berobat di Kendari, walaupun sebelum-sebelumnya di tawarin untuk berobat di Kendari, Bunda tetap menolak.

Bunda ….masih tercatat dalam ingatanku saat kita ngambil kayu bakar di hutan bakau, dimana saya ngankat satu balok kayu bakau, tapi dalam perjalanan saya ngga kuat. Bunda lalu memotong sebagian dan potongannya Bunda yang angkat. Itupun bukan dalam sekali, tetapi belum sampai di rumah potongan itu ngga kuat lagi saya angkat, Bunda memotongnya lagi, dan sisa potonganya Bunda yang angkat sendiri dan itu terjadi sampai tiga kali. Bunda memang seorang wanita yang perkasa.

Bunda juga mengajarkan cara memasak yang benar. Walaupu saya laki-laki selain ngankat air buat kebutuhan sehari-hari tapi saya belajar juga cara memasak, katanya sih buat bekal kalau saya udah kuliah di luar daerah, tapi ternyata sampai sekarang ngga pernah lagi masak sendiri, cukup beli makan di warung makan. Di saat bulan Puasa di saat saudara-saudaraku yang lain pada tidur, Bunda membangunkanku unruk membantu memasak buat sahur. Dan ada satu hal yang tidak pernah saya kerjakan yaitu membersihkan rumah seperti nyapu, ngepel dan sebagainya. Makanya di Kostanku sekarang, saya paling malas bersih-bersih. Jadi kalau ke kostanku di dalam kaya kapal pecah aja. Hahaha.

Ada juga kisah lucu dimana ada cewek datang bertamu ke rumah untuk bertemu dengan saya. Karena lagi ngga ada orang, adik-adikku pada maen dan saya lagi di dapur lagi masak-masak buat makan malam, Cewek tadi nanyain saya pada tetangga. La Keke nya ada? Dan tetangga saya itu tanpa pikir panjang mengatakan bahwa saya ada di dapur lagi memasak. Aduh malunya , tapi ternyata cewek ini salut juga ama saya, karena jarang-jarang laki-laki ngerjain pekerjaan dapur seperti memasak. Jadinya bangga donk..hehehe.

Bunda…. Ternyata apa yang sudah bunda ajarkan bermanfaat sampai sekarang. Bunda mengajarkan supaya kita tetap tersenyum walaupun kita disakiti atau lagi BT, Karena dengan begitu hidup kita akan selalu dikelilingi oleh orang-orang yang sayang sama kita.

Tapi koq sampai sekarang saya belum menapatkan orang yang sangat sayang sama saya ya? Yang ada.. dia udah dimiliki oleh orang lain. Mudah-mudahan saya bisa mendapatkan seorang wanita seperti Bunda yang tetap tersenyum dikala sakit dan duka..

Bunda... Maafkan segala kesalahan-kesalahan Anakmu ini, dan semoga bunda tetap tersenyum di sana
..Aminnnn.

  Fiona : Yang paling kamu cintai di dunia ini siapa ?

 

  Albert : Kamu dong !!!

 

  Fiona : Menurut kamu, aku ini siapa ?

 

  Albert : (berpikir sejenak lalu menatap Fiona dengan

pasti).

 

Kamu

 tulang

  rusukku !!!

 

 

  Karena Tuhan melihat bahwa Adam kesepian. Saat Adam

tidur,

 

Tuhan

  mengambil rusuk dari Adam dan menciptakan Hawa.

Semua Pria mencari

 

  tulang rusuknya yang hilang dan saat menemukan

wanita untuknya, tidak

 

  lagi merasakan sakit di hati ...

 

  "Setelah menikah, pasangan itu mengalami masa yang

indah dan manis

 

 untuk

 

  sesaat.

 

  Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dalam

kesibukan

 

  masing-masing dan kepenatan hidup yang ada.  Hidup

mereka menjadi

 

  membosankan.

 

  Kenyataan hidup yang kejam membuat mereka mulai

menyisihkan impian

dan

 

  cinta satu sama lain.

 

  Mereka mulai bertengkar dan pertengkaran itu mulai

menjadi semakin

  panas.

 

  Pada suatu hari pada akhir sebuah pertengkaran Fiona

lari keluar

rumah.

 

  Saat tiba di seberang jalan, dia berteriak "Kamu

nggak cinta lagi

sama

 

  aku !".

 

  Albert sangat membenci ketidak dewasaan Fiona dan

secara spontan

balik

  berteriak

 

  "Aku menyesal kita menikah !  Kamu ternyata bukan

tulang rusukku !!!"

 

  Tiba-tiba Fiona menjadi terdiam dan berdiri terpaku

untuk beberapa

 

 saat.

 

 

  Albert menyesal akan apa yang sudah dia ucapkan,

tetapi seperti air

 

 yang

 

  telah tertumpah tidak mungkin untuk diambil kembali.

 

 

  Dengan berlinang air mata, Fiona kembali ke rumah

dan mengambil

 

 barang -

 

  barangnya, bertekad untuk berpisah.

 

 

 

  "Kalau aku bukan tulang rusukmu, biarkan aku pergi.

 

  Biarkan kita berpisah dan mencari pasangan sejati

masing-masing.

 

  Lima tahun berlalu.

 

  Albert tidak menikah lagi, tetapi berusaha mencari

tahu akan

kehidupan

 

  Fiona.

 

  Fiona pernah ke luar negeri tetapi sudah kembali.

 

  Dia pernah menikah dengan seorang asing dan

bercerai.

 

  Albert agak kecewa bahwa Fiona tidak menunggunya

kembali.

 

 

  Dan di tengah malam yang sunyi dia meminum kopinya

dan merasakan

sakit

 

  di hatinya.

 

  Tetapi dia tidak sanggup mengakui bahwa dia

merindukan Fiona.

 

  Suatu hari, mereka akhirnya kembali bertemu.

 

  Di airport, di tempat di mana banyak terjadi

pertemuan dan

perpisahan,

 

  mereka dipisahkan hanya oleh sebuah dinding

pembatas.

 

  Albert : Apa kabar ?

 

  Fiona : Baik ... apakah kamu sudah menemukan rusukmu

yang hilang ?

 

  Albert :  Belum. Fiona : Aku terbang ke New York

dengan penerbangan

 

  berikut. Aku akan kembali 2 minggu lagi. Telpon aku

kalau kamu

sempat.

 

  Kamu tahu nomor telepon kita, tidak ada yang

berubah.

 

  Fiona tersenyum manis, lalu berlalu. " Good bye

......."

 

  Satu minggu kemudian ternyata Fiona adalah satu

korban Menara WTC.

 

  Malam itu, sekali lagi, Albert mereguk kopinya dan

kembali merasakan

 

  sakit dihatinya.

 

  Akhirnya dia sadar bahwa sakit itu adalah karena

Fiona, Tulang

rusuknya

 

  sendiri yang telah dengan bodohnya dia patahkan.

 

 

  "Kita  melampiaskan 99% kemarahan justru kepada

orang yang paling

kita

 

  cintai.

 

 

  Dan akibatnya adalah fatal.

 

 

  Seringkali penyesalan itu datang belakangan

akibatnya setelah kita

 

  menyadari kesalahan kita, semua sudah terlambat.

 

 

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini