::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Ini cerita saya saat Sidang TA...(bukan hari ini..)



Akhirnya skripsi saya udah rampung semua (menurut saya sih..)ngga tau ntar pas sidang TA-nya..,dan berarti udah bisa daftar sidang, tapi masalah ada saja, soalnya ada nilai yang belum masuk, dan hari itu tepatnya Jum'at adalah hari terakhir daftar sidang.
Sebenarnya bisa menunda bulan berikutnya sih, tapi khan harus bayar registrasi semester baru lagi.., udah gitu orang tua di Sulawesi taunya aku udah mo selesai, takutnya mereka mengira saya bohong, atau semacammnya..Takutnya ntar ditanyain lagi

"kapan selesainya?? masa belum selesai-selesai juga"
Yang mrupakan pertanyaan yang sangat pantang buat kebanyakan mahasiswa.. udah gitu ada Ultimatum kalau uang bulanan akan di stop kalau belum nyelesaiin juga sampai tahun itu juga...ih seram...bisa jadi busung lapar nih...??

Akhirnya dengan membujuk dan merayu admin, kalau nilai saya udah ada di dosen tapi belum di tanda-tanganin aja sama Ketua Jurusan. saya disuruh nemuin Dosen mata kuliah saya yang belum masuk itu untuk dimintain tanda-tangannya kalau nilai saya udah keluar
...Alhamdulillah di detik-detik terakhir saya bisa juga daftar Sidang..
dan bikin saya kepepet banget rasanya ( Daftar di hari terakhir detik terakhir, tapi Sidangnya di hari pertama, waktu yang pertama yaitu 9.00-11.00)..ya ampun cobaan apa lagi ini...

Oh ya.. di jurusan saya sebelum sidang harus mengikuti Seminar dulu, diamana yang hadir selain Pembimbing juga teman-teman yang akan bertanya (membantai) saya, kalau ada yang kurang dari Skripsi saya.
Jadi waktu antara Seminar sama Sidang cuman 4 hari.., Sebenarnya Seminar merupakan latihan buat sidang aja sih..., tapi saya malah grogi, gugup di depan teman-teman pada waktu menjelaskan TA saya. udah gitu ada yang iseng ngebantai saya pas ada yang kurang dalam hal analisa...tapi untungnya saya bisa melaluinya...

pada saat besok mau sidang, saya bermalam di Lab GSM ( Lab yang di pake buat sidang) sambil mempersiapkan segala macam rupa yang berkaitan dengan sidang TA saya.

Pas hari H sidang, paginya sekitar jam 8.30, dosen penguji belum datang, sempat khawatir, jangan sampai sidang di undur hanya karna salah satu penguji ngga datang ( pengujinya ada 3 orang).

Tapi Alhamdulillah semua penguji dan dosen pembimbing akhirnya datang juga...dan dimulailah sidang dengan di hadiri oleh teman, adik-angkatan saya, dan yang buat saya bisa semangat yaitu adik angkatan saya yang dari Sulawesi pada hadir semua ( selain memberikan dukungan, juga menanti makan-makan).
Setelah memberikan penjelasan di sesi pertama dilanjutkan sesi kedua tanya jawab ( ini yang bikin hati berdebar,yang merupakan pembantaian) dan ada yang buat sayya ngga bisa ngapa-ngapain yaitu pas ada seorang dosen yang ngotot ngga mau menerima penjelasan saya, walaupun saya udah dibantu sama pembimbing saya, dan dosen itu emang terkenal dengan ketidak cocokanya dengan setiap mahasiswa yang di ujinya. Tapi karena waktu udah mau abis, akhirnya dia mau menerima penjelasan saya denga kata terakhir "ya ..udalah ..kayaknya kita ngga sependapat..." huh..seram banget kata-kata terakhirnya itu...
bisa-bisa karna itu saya harus sidang ulang...
takut....

Kemudian dilanjutkan dengan sesi Sidang Tertutup, diamana Pembimbing mendiskusikan nilai saya dengan pembimbing.
Saya menunggu dengan bersama teman dan adik-adik angkatan saya dengan penuh harap, mudah-mudahan saya bisa lulus sidang.
semua yang hadir memberikan kekuatan moril yang sangat saya butuhkan,
Setelah itu saya di suruh masuk untuk mendengarkan penilaian hasil Sidang saya di saksikan oleh semua teman saya yang hadir,
Dan hasilnya saya lulus dengan nilai B (walaupun di bawah target, tapi aku bersyukur,kalau saya udah selesai kuliah dan bisa ngikutin Wisudah yang sudah lama saya impiin semenjak pertama saya kuliah.
Kemudian saya beresin semuanya, trus makan-makan dikantin sebagai wujud syukuran.
Di Kampus saya dan mungkin di kampus-kampus yanmg lain ada sutu kebiasaan kalau udah selesai Sidang harus makan-makan dengan teman-teman dekat sebagai wujud syukuran, dan yang di kasih makan bisa mendoakan kita yang baik-baik, heheheeh,
Malamnya saya telepon Ayah di Sulawesi untuk menyampaikan kabar bahwa saya sudah selesaiin semua Kuliah saya dan tinggal menunggu Wisuda.

Pernah gak sih, kemarin ataupun hari ini kita merasa sendiri. Gak ada orang yang dekat dengan kita bahkan mungkin membenci kita.

Saya pernah rasain hal seperti ini, dimana gak ada orang yang bakalan bisa membantu masalah saya, dan harus saya selesaiin sendiri.

Kadang saya bertanya sendiri, salah saya apa? atau mungkin karma yang merupakan perbuatan kita di masa lalu yang kita rasa orang lain gak perlu, yang tanpa pernah dan bahkan kita sadari, kita lakukan.

Saya pernah mengalaminya saat-saat saya lagi ngerjain skripsi dan gak ada orang yang bisa dimintai tolong, bahkan pembimbing saya sekalipun, saya akui sih, mungkin karna saya jarang bimbingan kali..(hik..hik..hik..).

Pernah saya bingung sendiri, gimana nyelesaiin skripsi seperti teman-teman yang lain, udah gitu gak ada yang ngasih semangat, data yang di butuhin dapatnya dari program yang dibuat ( pake MatLab), mana programnya harus buat sendiri dan belom nguasain betul buat programnya dan perancangannya masih buta..., kadang mau nangis..koq saya nekat ngambil judul ini sih.., dari judulnya aja kayaknya berat banget, tapi apa boleh buat gak ada ide yang lain lagi, kalau ada, itupun udah pernah diambil.


Tuhan Maha Bijaksana yang memberikan jalan keluar bagi hambanya yang mengalami kesukaran


Saya tetap optimis dan jalanin semuanya, tanpa harus merasa ini terlalu berat, walaupun kadang merasa ini berat banget..

Dan akhirnya ada yang bisa membuat saya semangat.
Dia teman, sahabat dan bahkan saya udah anggap sebagai saudara. Dia senasib seperti saya yang bingung akan skripsi dia juga.
Kami saling memberikan semangat dan masukan jika salah satu down..., dan akhirnya kami bisa menyelesaikan skripsi sama-sama, walaupun saya lebih duluan 1 bulan, dan saya gak ninggalin dia sendiri aja dalam menyelesaikan skripsinya karna saya udah selesai.
Saya gak mau lagi membuat teman, sahabat dekat saya, merasa ditinggalkan.

Dan akhirnya kami Wisuda bareng dan bahkan duduknya bersebelahan pas wisuda...

Terima kasih Teman......

Semoga kita bisa sukses barengan juga...

Amiennnn.....

Ini cerita Awal masa Kuliah di Bandung.


Pertama kali ke Bandung, rasanya kagok banget, melihat hal-hal yang baru, suasana yang serba asing, hawa yang sejuk (walupun sekarang katanya udah panas, tetap aja buat saya masing dingin) .
Beda banget dengan daerah saya, sebuah pulau kecil yang dikelilingi oleh laut, dengan hawa yang panas .
Saya nginapnya pertama di Asrama tempat saya Kuliah.
Hari pertama saya langsung sakit, mungkin adanya perubahan suhu, makanya saya langsung pilek dan demam.
Di saat saya sakit tersebut, suasana di Kampung halaman terbayang banget. Saya mengingat, dimana kalau saya sakit pasti ada saudara-saudara saya di samping yang siap membantu.
Di asrama saya mengenal banyak teman, mulai dari Aceh sampai Papua. ada orang Batak, Jawa, Palembang, Ambon, aceh, Papua, dan Orang Sulawesi juga tentunya.
Karena saya dari timur, teman-temanku yang lain (Selain Orang Timur) mendengar logat ku yang masih kental, mereka merasa saya ngga bicara dengan bahasa Indonesia, padahal saya ngobrol sama mereka dengan Bahasa Indonesia, emang sih pengucapannya kali yang kurang tepat, sehingga mereka mendengarnya agak asing, seperti saya jadi "sa", "kamu pergi kemana" jadi "ko mo pigi dimana", jadinya aku harus mengulang kembali kata-kata saya buat mereka mengerti, malas banget ngga sih.

Makanya saya lebih memilih bergaul sama Orang Timur yang logatnya hampir sama.
Tapi yang lebih aneh lagi kalau orang Ambon atau Papua kalau ngomong, cepat banget, sampai-sampai saya ngertinya pada kata terakhir doang.

Seminggu kemudian Saya dan teman-teman seangkatan (khusus yang di terima Bebas Test) memulai Kuliah lebih dulu, walaupun cuma 2 Mata Kuliah, Kalkulus dan Bahasa Inggris.
Karena kami semua tinggal di Asrama, makanya kalau ada tugas ngga perlu jauh-jauh untuk belajar bersama, walaupun ada kendala mengenai bahasa tadi, kami tetap menjalankannya, karena di depan sudah menanti tugas dan tanggung jawab yang lebih besar lagi..(apa coba).
Banyak hal yang terjadi di Asrama, mulai dari hukuman yang di berikan oleh senior di Asrama, gara-garanya kami tidak menghormati mereka, katanya.....,
Setelah 2 Bulan kami menjalankan Kuliah,
Akhirnya kami menjalankan Ospek bersama Teman-teman reguler yang lain.
Mulai dari Ospek Asrama, PDD (peraturan Disiplin dasar yang berikan oleh Tentara) ,Ospek dari kakak-kakak dari BEM, dan ospek jurusan.
Dan yang palin berat yaitu Ospek Asrama, soalnya waktunya selama Sebulan, Udah gitu kami bangun jam 3 pagi (itu pun...kalau tidur, kalau ngga berarti begadang), Dinginnnn Bangettttttttt.
Selasai mandi, kami yang muslim ikut BinRoh (Bimbingan Rohani yang diberikan oleh Senior), karena dinginnya pada saat sholat aja rasanya lutut bergetar menahan dingin yang amat sangat( buat saya..).dan selesai Ospeknya jam 10 malam itupun masih ada tugas lain yang harus selesai dan di kumpulin besoknya.
Pernah suatu waktu, aku sengaja berlama-lama di kamar Mandi menunggu sampai teman-teman sekamar saya udah berangkat ke Masjid untuk ikut BinRoh. Aku sengaja, karena kunci kamar pasti di bawah dan bisa buat alasan.
Karena lama di kamar mandi dan kunci kamar di bawah.

Akhirnya saya masuk di kamar teman yang Noni (Kebanyakan Orang Batak dan Ambon) untuk numpang tidur...Dosa banget ngga sih...., tapi saya ngga hindarin 5 Waktu koq, cuma saya ngga bisa keluar waktu dini hari aja. Rasanya tidur sangat berharga saat itu.

Ada lagi kesengajaan yang aku lakukan, dimana pada saat pelaksanaan Ospek di lakukan di Gedung Serba Guna (GSG) pada malam hari, saya pura-pura ke kamar kecil,karena di situ ngga ada senior dan kebetulan ada kursi yang nganggur, saya ambil 2 kursi dan bawa ke kamar kecil dan saya tidur di dalam (untungan kamar kecilnya bersih banget) sampai acara selesai.
Setelah itu saya ceritain ke teman tentang kejadian tadi, besoknya ternyata ada yang ngikutin cara saya, tapinya ketahuan, dan dia di hukum.

Ada juga hukuman yang di berikan karena, ada yang kedapatan merokok, jadinya satu kamar yang kena Hukuman.

Dalam waktu sebulan itu paginya di selingin dengan Ospek PDD selama 1 minggu. kami melakukan yang namanya baris-berbaris yang di ajarkan oleh Bapak Tentara.
Di ajarin cara merayap dia 0atas seutas tali, menyebrang dengan tali, memanjat pada jaring.


Ada cerita lucu waktu merayap di atas seutas tali tadi. Awalnya semua bisa melakukannya, tapi pada saat teman saya( udah ngga ingat namanya) mau naik dengan di bantu oleh Bapak Tentara,..eh dia malah kentut dengan suara yang besar di depan wajah Bapak tentara yang bantuin dia..Kami semua tertawa melihat kejadian tadi, soalnya dia ngga di biarkan begitu saja Oleh Bapak tentara, dia di suruh pus up sebenyak 50 kali...Kasihan juga sih...

Trus Ospek BEM, ospek ini walaupun cuman seminggu tapi terasa berat bengett, saya dan teman sekelompok sering kena hukuman level 2, karena sering ngga benar ngerjain tugas yang di berikan.
Hari pertam aku pura-pura sakit, tapi malah sakit benaran. tapi sadis juga tuh senior, kita udah sakit malah di paksain ikut ospek sampai kita ngga bisa berdiri kalii.

Cuman Ospek Jurusan yang kadang hadir kadang absen, soalnya ngga terlalu berat, cuman hari terakhir aja saya ikut, soalnya dia adain di luar kampus..
Ternyata Ospek yang saya laluin, walaupun berat meninggalkan kenangan yang manis yang ngga bisa di lupain.
saya banyak mengenal teman-teman ,aa, teteh.. yang tadinya agak kaku untuk di ajak ngobrol maupun bercanda,bahkan akhirnya bisa kita anggap sebagai saudara dan sahabat.

Semalam, aku bersama teman sekostan melaksanakan rutinitas lagi, yaitu begadang.
Begadang aja dijadiin rutinitas!!

Ini menjadi kebiasaan anak-anak kost, dimana setiap penghuninya tidak mempunyai rasa toleransi antar sesama penguninya.
Apalagi anak Mahasiswa, jiwa kebebasan megeluarkan ide, pendapat dan gaya hidup, ngga ada yang bisa protes.
Dan ini lebih parah lagi kalau kost-an nya ngga satu atap sama bapak/ibu kost.


Kehidupan 24 jam sangat terasa di Kost-an, itu sebanya tagihan listrik sangat besar buat anak kost.
Bayangin aja, Komputer pake ngga pake tetap nyala,Itulah sebabnya yang merasakan dampak kenaikan harga BBM dan listrik, selain rakyat bawah, juga Mahasiswa, karena uang kiriman bulanan tetap sementara biaya makan, listrik, biaya refresing, sewa kost,semuanya naik.Setiap akhir bulan, duit pasti cepat abis, soalnya kebutuhan buat tugas apalagi menjelang Ujian ngga bisa diprediksi.
Jadi buat Bapak/ibu yang mempunyai anak Mahasiswa, kalau Ujian udah dekat, Tambahin duit bulanan dongg, karena Otak,tenaga, memerlukan uang yang banyak (maksudnya uang buat beli makanan, susu,suplemen,camilan, juga refresing... hehehe).

Mengenai kegiatan semalam, jam 3:00, kami makan mie di warung.
Belum sempat makan mie, ada 2 orang yang lari seperti ada yang mengejar.
Kami pikir, mungkin dikejar anjing, soalnya ada anjing yang menggonggong, ternyata ada anak geng Motor, yang mau cari keributan. Mereka melempari rumah dengan batu, udah gitu ada yang bawa golok lagi...,
Kami ngga sempat makan, kami pulang ke kostan ngambil samurai dan apa aja buat melindungin diri.
Pas kembali, ternyata anak geng Motornya udah Kabur. untunglah ngga sampai terjadi kerusuhan, soalnya aku juga ngga menginginkan hal itu terjadi.

Kemudian kami lanjutin makan, kemudian pulang ke kostan, trus tidur, zz..z.z.zz.

Hari ini kita ngerayain Lebaran Idul Adha, yang biasa kita kenal dengan

Lebaram Idul Qurban.

Karena setiap selesai Shalat Id, dilakukan penyembelihan Hewan Qurban

yang nantinya dibagiin buat saudara-saudara kita yang ngga mampu.

Tadi jam 6 pagi, mandi...tapi..airnya dingin banget.
Agak

tergesa-gesa juga juga tadi, soalnya diumumin kalau shalat Id nya di

mulai jam 6:30 di Lapangan Rektorat STT Telkom.
Jadinya takut ngga

dapat tempat.
Setelah selesai pakaian , ngambil sajadah juga koran bekas (soalnya

semalam hujan, pasti lapangannya basah oleh air).

Senang bercampur sedih juga suasana lebaran ini.

Senangya..bisa merayaain Lebaran bersama teman-teman se Kostan.

Sedihnya...Ngga lebaran bersama keluarga di Sulawesi.

Udah hampir 8 Tahun jalanin Lebaran di Bandung..sejak kuliah sampai

sekarang.

Tadi setelah selesai Shalat, Kami Anak-anak Sekostan (PGA 107a) ngambil

Handy Cam, buat ngeabadiin suasana Lebaran di Kampus,

Dengan tampang cuek, kita ngambil gambar teman-teman yang pulang dari

Shalat, Tidak lupa ngambil gambar teman-teman cewek di samping kostan,

hehehe.

Setelah itu ...makan..trus ke Warnet

Sabtu kemarin, saya bersama teman-teman kostan pergi ke permandian di ITB.

Cukup jauh juga perjalanannya. soalnya naik angkotnya 3 kali.

Pertama naik angkot Dayeuhkolot-Buah Batu, trus naik Buah Batu-Kalapa, terakhir naik Kalapa-Dago.

Harga Karcis masuknya seorang Rp 5000 (bukan promosi nihh..)

Terus terang, baru pertama nyoba pemandian di ITB, jadi pas di pinggir kolam,
bukannya pemanasan malah langsung nyebur ke kolam Olympic yang dalamnya 2 m. Nyoba 2x putaran, nyampe di atas,
Kaki jadi kram.
Untungnya kramnya bukan pas di dalam Kolam. Ada juga teman ngga bisa renag, dia cuman bisa liat air doang. Di suruh berenang di tempat yang dangkal, dia ngga mau, malu katanya ( kapan pintanya loe Chan???)
Istirahat sebentar trus nyebur lagi di Kolam.

Setelah agak puas di Kolam renag Olympic, anak-anak pengen nyoba lompat-lompatan di bagian Kolam yang dalam.

Pas naik ke atas, perasaan jadi ngeri juga, soalnya saya itu takut ketinggian, walaupun di bawah air, tapi kenapa ya?
perasaan takut tetap ada.

Mulanya cuman bisa melihat anak-anak yang lain pada lompat, akhirnya dengan keberanian yang di paksakan nekat juga deh lompat
dari atas. perasan selama melayang, kayak ngga sadar gitu, tau-tau aja udah di air.
Lega deh bisa mengatasi ketakutan.

ternyata ketakutan itu kalau dibiarin malah membuat kita ngga bisa percaya diri, intinya Cobalah untuk mmengetahui kemampuan kita.

Setelah puas renang, akhirnya kami pulang deh..


Selama perjalanan menuju tempat jalur angkot, ada kejadian tabrakan mobil sama motor di pertigaan, untungnya ngga ada yang cidera,
cuman ban depan motor masuk di bemper mobil.

Sopir mobilnya ngotot minta ganti rugi, pengendara motornya (kayaknya anak mahasiswa) ngga mau teriama soalnya dia ngga merasa bersalah.

Akhirnya anak-anak bantuin tuh mahasiswa, solidaritas anak mahasiswa gethooo.

Kami sebagian sebenarnya ngga liat kejadiannya, cuman dengar bunyi tabrakan doang.

Udah gitu bapak sopir mobil itu menceramahin tu anak mahasiswa "Klau kamu ngga bisa liat mobil, ngga usah bawa motor, atau jangan2 SIM kamu dapat nembak" lho apa hubungannya Pak jawab kami, Bapak cuman mengada -ada.

Akhirnya kami beri usul, bagi 2 aja ongkos perbaikan mobilnya atau ngga bawa ke polisi aja.

Eh..Bapaknya ngga mau terima kedua usul tadi, dia tetap ngotot minta ganti rugi.

Aneh juga ni bapak, di kasi jalan malah ngga mau terima, akhirnya kami bilang kalaupun ke polisi,bapak tetap salah, karena mau belok aja ngga nyalain lampu sen.
Kami malah bego-begoin pak sopirnya, soalnya dia ngga tau tentang asuransi mobilnya, alasannya mobil itu adalah mobil majikannya dan dia ngga tau no hp bosnya, alasannya bosnya lagi ke luar negeri. udah gitu di dalam mobil ada juga istri bosnya. Masak istrinya ngga tau nomor suaminya. Emang bapaknya kayaknya pengen dapat duit kalee.
Kasian juga anak mahasiswa itu. Karena kami desak terus supaya ke Polisi, akhirnya Pak sopir itu membawa mobilnya dengan perasaan dongkol.


Lega juga anak mahasiswa tadi,akhirnya kami pulang ke kostan dengan naik angkot 3 kali lagi.
Tiba di kostan, makan langsung tidur......zzzzzzz

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini