::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Sabtu kemarin, saya bersama teman-teman kostan pergi ke permandian di ITB.

Cukup jauh juga perjalanannya. soalnya naik angkotnya 3 kali.

Pertama naik angkot Dayeuhkolot-Buah Batu, trus naik Buah Batu-Kalapa, terakhir naik Kalapa-Dago.

Harga Karcis masuknya seorang Rp 5000 (bukan promosi nihh..)

Terus terang, baru pertama nyoba pemandian di ITB, jadi pas di pinggir kolam,
bukannya pemanasan malah langsung nyebur ke kolam Olympic yang dalamnya 2 m. Nyoba 2x putaran, nyampe di atas,
Kaki jadi kram.
Untungnya kramnya bukan pas di dalam Kolam. Ada juga teman ngga bisa renag, dia cuman bisa liat air doang. Di suruh berenang di tempat yang dangkal, dia ngga mau, malu katanya ( kapan pintanya loe Chan???)
Istirahat sebentar trus nyebur lagi di Kolam.

Setelah agak puas di Kolam renag Olympic, anak-anak pengen nyoba lompat-lompatan di bagian Kolam yang dalam.

Pas naik ke atas, perasaan jadi ngeri juga, soalnya saya itu takut ketinggian, walaupun di bawah air, tapi kenapa ya?
perasaan takut tetap ada.

Mulanya cuman bisa melihat anak-anak yang lain pada lompat, akhirnya dengan keberanian yang di paksakan nekat juga deh lompat
dari atas. perasan selama melayang, kayak ngga sadar gitu, tau-tau aja udah di air.
Lega deh bisa mengatasi ketakutan.

ternyata ketakutan itu kalau dibiarin malah membuat kita ngga bisa percaya diri, intinya Cobalah untuk mmengetahui kemampuan kita.

Setelah puas renang, akhirnya kami pulang deh..


Selama perjalanan menuju tempat jalur angkot, ada kejadian tabrakan mobil sama motor di pertigaan, untungnya ngga ada yang cidera,
cuman ban depan motor masuk di bemper mobil.

Sopir mobilnya ngotot minta ganti rugi, pengendara motornya (kayaknya anak mahasiswa) ngga mau teriama soalnya dia ngga merasa bersalah.

Akhirnya anak-anak bantuin tuh mahasiswa, solidaritas anak mahasiswa gethooo.

Kami sebagian sebenarnya ngga liat kejadiannya, cuman dengar bunyi tabrakan doang.

Udah gitu bapak sopir mobil itu menceramahin tu anak mahasiswa "Klau kamu ngga bisa liat mobil, ngga usah bawa motor, atau jangan2 SIM kamu dapat nembak" lho apa hubungannya Pak jawab kami, Bapak cuman mengada -ada.

Akhirnya kami beri usul, bagi 2 aja ongkos perbaikan mobilnya atau ngga bawa ke polisi aja.

Eh..Bapaknya ngga mau terima kedua usul tadi, dia tetap ngotot minta ganti rugi.

Aneh juga ni bapak, di kasi jalan malah ngga mau terima, akhirnya kami bilang kalaupun ke polisi,bapak tetap salah, karena mau belok aja ngga nyalain lampu sen.
Kami malah bego-begoin pak sopirnya, soalnya dia ngga tau tentang asuransi mobilnya, alasannya mobil itu adalah mobil majikannya dan dia ngga tau no hp bosnya, alasannya bosnya lagi ke luar negeri. udah gitu di dalam mobil ada juga istri bosnya. Masak istrinya ngga tau nomor suaminya. Emang bapaknya kayaknya pengen dapat duit kalee.
Kasian juga anak mahasiswa itu. Karena kami desak terus supaya ke Polisi, akhirnya Pak sopir itu membawa mobilnya dengan perasaan dongkol.


Lega juga anak mahasiswa tadi,akhirnya kami pulang ke kostan dengan naik angkot 3 kali lagi.
Tiba di kostan, makan langsung tidur......zzzzzzz

3 komentar:

Anonim mengatakan... 8/05/2006 01:47:00 PM  

Nice site!
[url=http://whckqjqa.com/gnhk/wijy.html]My homepage[/url] | [url=http://udxaiqcu.com/otal/whyj.html]Cool site[/url]

Anonim mengatakan... 8/05/2006 01:49:00 PM  

Well done!
My homepage | Please visit

Anonim mengatakan... 8/05/2006 01:50:00 PM  

Well done!
http://whckqjqa.com/gnhk/wijy.html | http://rhcuczsi.com/ouyh/tudk.html

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini