::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Waktu di tempatku masih jarang yang tempatin, trus masih banyak hutan di sekitar rumah. Ngga ada Mall, Biskop dan tempat hiburan lainnya.

Sama teman-teman biasanya maen kehutan, nyari buah-buahan yang lagi musim, sampai kadang-kadang, ngga tau milik siapa.
Kalau ada bapak-bapak yang lewat, suka sembunyi di atas pohon, jaga-jaga jangan sampai yang punya.
Pohon kelapa juga banyak tumbuh di sekitar rumah, jadinya kalau pengen kelapa muda tinggal manjat aja.
Rasanya manis banget, katanya sih, kalau pohon kelapa tumbuhnya dekat laut airnya pasti manis, ini uda di buktiin waktu minum air kelapa muda di Bandung, rasanya manis kalau udah di tambahin gula.
Kalau hari libur biasanya mandi-mandi dilaut, kalau ngga mancing di tengah laut bareng sodara sepupu yang punya perahu.
Bunda udah nungguiin hasil pancingan kami, dan dibuat dengan bumbu (ngga tau apa namanya) dan rasanya gurih banget soalnya ikannya masih segar banget trus bebas Formalin lagi. Ngga seperti sekarang, di Bandung ngga pernah makan ikan laut segar lagi euey...

Kalau ngga, biasanya buat rumah-rumahan di atas pohon, sampai keasyikannya sering di marahin kalau pulang kerumah, solanya tugas rutin kadang di abaikan.
Pekejaan rutin abis pulang sekolah yaitu ngambil air di sumur ( waktu itu PDAM belum ada, trus sumur bor telalu mahal buat kami, juga tetangga yang lainnya), Sumurnya lumayan jauh sekitar 200 m dari rumah, udah gitu jalannya menanjak kalau dari sumur ke rumah.
Lumayan buat olahraga beban. Sama Ayah sering di kasih target penuhin bak.
Kalau udah selesai biasanya bebas buat maen lagi.
Kalau saudara cewek biasnya bantuin Bunda memasak.
Bunda memasak makanan menjelang kami pulang sekolah, biar masakannya masih hangat katanya.
Kebiasaan di rumah kalau udah waktunya makan harus sama-sama dan semua kegiatan harus dihentikan.
Kadang kalau salah satu lagi maen, kami salah satu ditugaskan nyari sampai ketemu. Dan kami harus menunggu sampai semuanya lengkap duduk di meja makan.

Kalau malam, kami ngga diizinin keluar rumah apapun alasnnya, kami di haruskan belajar, walaupun cuman pura-pura belajar.

Waktu itu kalau di suruh kadang jadi malas, maunya kalau lagi mod aja.

Esoknya kalau mau kesekolah, kami biasanya mandi di Permandian Umum ( Sumur), jadinya rame banget yang mandi di sumur ( 1 lingkungan bo…), disitu campur aja cewe ama cowok. Hahaha..

Kalau cewek biasanya mandinya pake sarung sih, jadi ngga pake bikini kayak di kolam renang.

Karna sekolahnya dekat ama rumah, jadinya jarang telat.
Tiap hari pasti ada yang namanya Apel Pagi, dimana barisannya di susun dari kelas satu sampai kelas tiga, di ikutin dengan ceramah-ceramah dari Bapak/Ibu guru, yang kadang membosankan, soalnya itu-itu aja yang di kasih ceramah, seperti rajin-rajin belajar, sangat membosankan banget khan...
Mata pelajaran yang kurang di minati waktu itu yaitu Mata pelajaran hapalan, seperti Biologi (susah banget hapalin nama-nam Latin). Bahasa Indonesia juga, soalnya gurunya keluaran tahun 70-an kali.., jadinya tulisannya harus halus kasar gitu, beliau ngga mau liat tulisan yang biasa.
Trus ad juga guru yang killer, baek hati ( ngga perduli dengan siswanya kalau ada yang kurang disiplin), trus ada juga guru yang malas (ngajar ngga sesuai dengan jadwal).
Yang lebih killer malah Pak Satpam (bekas Preman, dan tatonya banyak), siswa-siswa ngga ada yang berani, udah gitu lengan bajunya sering di gulung, dan kalau ada siswa yang keluarin baju, ngga di tegur dulu, tapi langsung di jotos.
Kalau aku sih CS an ama Pak Satpamnya soalnya tetangga rumah, hik-hik-hik.
Kalau acara bolos juga pernah lakonin, tapi besoknya kena hukum. Pernah juga manjangin rambut, malah di potong sama guru yang ngga tau model yang lagi trend, jadinya kayak jalur kereta api ditengahnya.

udahan dulu ntar disambung lagi kisah-kisahku yang dulu..

Met Valentine Day buat yang ngerayain....

2 komentar:

Wah, gampang deh. nih nomor saya: o811221754.

jadi inget jaman2 kecil...

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini