::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Asrama Putra....
Tempat pertama yang gw tempati, sejak gw menginjakan kaki di Bandung, disini ternyata sudah berkumpul teman-teman yang berasal dari Sabang sampe Merauke, dalam dan luar negeri (baca :Timor Leste), berbagai logat bahasa bercampur disini Jawa, Sunda, Celebes, Ambon, Batak dan sebagainya...



Jadi tidak mengherankan, sampe sekarang gw ga fasih berlogat Sunda maupun bahasanya...



Disini pula gw pertama kali mendengar kata loe-loe gue gue mas mbak kang teteh...
pokoknya ramelah...gimana kerasanya tekanan logat batak, halusnya logat jawa (solo), cepatnya logat Ambon....


Asarama Putra..


Tempat yang awal-awalnya membuatku selalu kangen kampung halaman, sehingga membuatku selalu terbangun untuk menelpon...(yang punya HP waktu itu masih bisa dihitung)
Di wartel ternyata sudah berkumpul teman-teman yang kangen kampung halaman juga...
Biasanya waktunya subuh (diskon boooo...)dan gw harus menahan dingin sambil menelpon gw menggigil menahan dingin, sampe-sampe gw disangkain sakit karena ngomong gemetaran...

Asrama Putra...


Tempat pertama kali gw melihat teman-teman yang terkapar karena tipes dan deman berdarah (katanya sih penyakit mahasiswa...karena kerasnya kehidupan kampus dan ga ada monitor dari orang tua)


Asrama Putra


Tempat pertama gw belajar begadang, sampe pernah habis begadang gw sama teman (semua pada begadang) jalan-jalan ke alun-alun, pulang-pulang naik angkot ketiduran di angkot, sampe mimpi pula (bukan mimpi jorok ya..hehehe) pas bangun, eh...udah kelewatan..akhirnya naik angkot arah baliknya lagi....


3 kali gw berpindah kamar C-117 trus C-212 kemudian C-104 ( C menandakan Asrama Putra di Gedung C, angka yang terdepan menunjukan lantai)


Kalo Asrama Putri....(adanya di Gedung F)


sudah jelas ini tempat Putri, Lelaki pejantan tangguh maupun banci ga boleh masuk sampe kedalam kalo berkunjung, cukup di lobi aja....itupun cuma sampe jam 9 malam , jam malam diberlakukan di sini, ga seperti Asrama Putra yang bisa bebas, tapi ga sebebas-bebasnya, karena senior tetap mengawasi (heheh junior...)

Kemarin adik sepupu gw Wisuda, terpaksa deh jalan-jalan di area kampus lagi. Walaupun kostan gw dekat kampus, tapi gw, jarang-jarang keliling Kampus, itupun kalo ada keperluan legalisir ijazah, ataupun ngirim lamaran ke CDC.



Habis acara wisuda, photo-photo sama sepupu gw, Om dan Tante. Di Kampus gw ketemu juga teman-teman yang week end ke Bandung dan sekalian liatin junior-junior yang wisuda. Malamnya teman gw ngajakin gw, Ronal dan Anton makan ke BSM. diperjalanan di perempatan Jalan Pelajar pejuang, banyak banget orang jalan (ga tau ini gerak jalan atau apa? soalnya
perkelompok sih...)macetin jalan aja.Sampai sempat ada pengendara Motor ibu-ibu bertengkar sama panitia itu acara.Si Ibu ngotot buat mau lewat soalnya buru-buru, sementara tuh Panitia ngomong "kalo mau jalan, tungguin dulu sampe semua udah lewat. Tapi lucunya dia bilang Kalo mereka udah bayar buat gunain jalan. Menurut gw, emang jalan punya siapa, trus bayar sama siapa?


Tiba di BSM, orang padat banget, ternyata lagi ada konser ngga terlalu perhatiin sih (soalnya teman gw sama Ronal udah nunggu di StarBucks Coffe) tapi gw sempat liat, kalo yg lagi nyanyi Project Pop judulnya "Pacarku Supestar".
Habis minum Kopi, kita naik ke atas, di Food court. Di sini gw bisa ngerasain lagi coto Makassar..( Apa bedanya coto sama Soto? hehehe udah pernah ya..)wah...nikmat rasanya, lidah bisa bernostalgia lagi...hmmhmm.


Karna belom larut malam. Kita ke Positif maen bilyar (Permainan yang ngebosanin buat gw, soalnya maenanya malam, ngantuk pula)

Pagi-pagi udah dipusingin oleh bunyi alarm yang bunyinya keseluruh ruangan, gw pusing nyari sumbernya....huhuhu



Selamat ya buat junior-junior yang udah wisudah....jadi Tukang Insinyur nih...


Teman Gw = Andi (salah satu teman gw , yang selalu manggil gw dengan panggilan "Fura"

Gw mau ceritain kisah Gladi (Kerja Praktek) di Jogya....banyak banget waktu itu yang milih daerah Jogya, secara disana katanya murah-murah (buat biaya hidup) sekalian liburan dan ketemu teman2 yang sedaerah yang Kuliah disana (sapa tau dapat penginapan Gratis heheeh) .


Berbekal Alamat yang kurang jelas , kita ke Jogya bersama dua teman yang sama2 ngga tau
sama sekali tentang Jogya. Kami berangkat naik Kereta Api dan tiba di Jogya jam 2 pagi. Kita telpon teman, ga ada yang angkat (masih pada molor, atau pada malas ngangkat kali ya). terpaksa deh kami jalan aja, keluar dari Stasiun dan setiap ada per4an, kita berunding, jalan ke
kiri ,kanan, atau jalan terus. begitu seterusnya. Dan akhirnya jam 5 pagi kami menemukan tulisan Universitas Gajah Mada. Nah..akhirnya kita sampai....,soalnya, dengan tempat ini, kita ga susah-susah buat dijemput.

Besoknya kita ke Kantor Telkom, disana sudah berkumpul teman2 yang lain, busyett..mereka ngga ngajak-ngajak buat datang bareng Ke Jogyanya, jadi ngga ada acara jalan kaki dari Stasiun ke UGM, itupun dengan cara diskusi , tapi untungnya ga nyasar kemana-mana..

Trus kami diserah terimahkan dari Pembimbing Akademik ke Pembimbing Lapangan, dan dikasih wejangan, supaya ga boleh seenaknya memakai fasilitas Kantor ( maksudnya nih..Telepon...udah pada tau semua). Awalnya sih masih takut-takut, dan kalo mau make, minta ijin dengan alasan mau nelpon Orang Tualah, mau minta kirimanlah, sama Bapak Pembimbingnya dikasih (tapi sebelumnya ada paswordnya segala, buat akses Interlokal). Tapi kalo gini, harus minta ijin terus nih, terpaksa gw curi-curi lihat passwornya.
Setelah itu gw sering-sering make Telepon, sampe teman2 gw, menghiba-hiba passwordnya . Setelah gw kasih tau, malah lebih parah lagi, mereka nelpon-nelpon Teman-temanya yang ada diseluruh Nusantara, mulai dari teman Kampung sampe Sahabat Pena jaman SD sampe SMA, teman yang udah lama dikenal sampe yang baru dikenal di jalan, yang ga dikenal juga (rekomendasi dari teman-temannya) , Premium Call juga di jambangi sampe berjam-jam, mulai dari Dokter Swara sampai Premium-premium Call yang lain. trus teman gw yang lupa nomor telepon rumahnya terpaksa ngirim surat dulu kerumahnya nanyain Nomor Telepon Rumahnya ( Catatan kecilnya berisi nomor 2 telepon penting dari pemadam kebakaran samapai 911, ketinggalan dibandung).Udah gitu pada malas-malasan ke Kantor, kecuali kalo ada yang mau di Telepon doang, sampe gondok tuh Karyawan-Karyawannya, soalnya kita malas -malasan juga dikarenakan beredar isu, kalo kita ga di kasih Gaji, padahal ngarep banget, soalnya teman2 udah pada ngelist tuh tempat-tempat wisata yang mau dikunjungi.

Setiap akhir pekan kita kunjungi tempat-tempat wisata itu, yang udah dikunjungi, listnya
langsung dicoret...,sampe akhirnya, waktu Gladi mau habis, duit ikut habis..., terpaksa Ngutang sama Teman buat beli Tiket Kereta. Sewaktu serah terima lagi, dari Pembimbing Lapangan Ke Pembimbing Akademik,kami dinilai bagus sama Pembimbingnya (ngga tau penilainnya dari mana), dan ada pemberitahuan mendadak, kalo kami di kasih duit transport dan Makan selama Gladi...weh..duit yang tadinya ngutang dikembaliin lagi tanpa bunga tentunya hehehe,

Akhirnya kami kembali Ke Bandung memulai rutinitas lagi , kuliah lagi , praktikum lagi , begadang lagi dengan membawa pengalaman yang menarik, mulai dari Nyadap-nyadap
telpon (sampe dimarah-marahin sama Bapak yang dibagian Sentral), tiba
di kantor Ngopi dulu sampe ada Cinlok pula...hehehe


*Gladi : Semacam Kerja Praktek, kita cuma nentuin Lokasinya doang, pihak Kampus yang ngurus semua nya ke Instasinya ( Kantor Telkom) dan dilaksanakan di tahun ke 2

*Kerja Praktek : Kita nentuin Lokasi dan Instansinya bebas (masih berhubungan dengan IT)dan ngurus sendiri kelengkapannya, dilaksanakan di tahun Ke-3,




Menjadi pemenang adalah hal yang selalu diimpikan semua orang.

Ada banyak cara untuk mencapainya, kadang membutuhkan keegoan.kecurangan dan tak sedikit juga dengan kejujuran.

Tapi kadang orang-orang yang jujur inilah yang selalu jadi tumpangan orang-orang yang berhati dangkal.

Orang yang jujur selalu merasa, "biarlah mereka senang" toh mereka juga yang akan menanggung akibatnya.

Kita kadang mengetahui , tindak-tanduknya, sepak terjangnya....

Ga usah jauh-jauh...
siapa saja sih orang yang kita kenal, yang memanfaatkan kita? pernahkah kalian dimanfaatkan?

Hanya karena suatu misi atapun tujuan mereka bisa memberikan kita luka...

Menurut mereka..."Aku sudah berhasil"

Buat kita, menurut mereka "Ah ga papa koq"..

Tapi prinsip kita...

Berbuat baik itu ga salah, tapi membiarkan mereka adalah salah...

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini