::DeLaKeke::

Kenangan Harapan Cinta dan Persahabatan

Gw pengen cerita mengenai perjalanan gw Ke Raha Kampung tercinta.Tgl 12 tengah malam gw udah terbangun, menunggu saat-saat sahur datang, tapi sebelumnya gw udah mandi, biar habis sahur langsung berangkat ke terminal Pasar Minggu,menuju Bandara.
Jam 6.15 gw udah nyampe Bandara, cekin.Seperti biasa setiap gw terbang dengan Pesawat Adam Air, dipikiran gw selalu, Mudah-mudahan gw dilindungi Allah dalam perjalanan sampe tujuan.

Jam 9.30 gw nyampe di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar. Sambil Menunggu Jo (Anakondari FKI) datang bawain tiket Pesawat Makassar - Kendari yang diboking oleh dia. Dan jadwalnya keberangkatannya jam 16.30. Lumayan BETE juga nunggu dari jam 10 pagi sampe jam 3 Sore, apalagi ga ada teman ngobrol, yang ada cuman ngeliat orang lalu lalang. dan sekali-sekali Petugas Bandara nanyain "Tujuan Mana?", Kendari Pak jawab gw. Setelah cukup puas menunggu, akhirnya si Jo datang juga dengan membawa Tiket Merpati gw, dan langsung cekin. Di dalam pesawat gw bersebelahan dengan seorang Ibu yang selalu berdoa selama pernerbangan dan keliatan tegang banget disaat take off dan leanding.

Tiba di Kendari udah sore banget. Gw telpon Agen Kapal Cepat yang bisa menyebrangin gw ke Raha, ternyata udah ga ada,dan besoknya juga ga ada karna udah Lebaran (semua pada libur) nanyain Veri juga ga ada sore itu, tapi untungnya ada juga Veri yang bisa menyebrang pada hari lebaran.
Jadinya gw Malam Takbiran di rumah Paman gw di Kendari. Besok paginya setelah sholat Id, gw menuju terminal dan langsung menuju Pelabuhan Veri Torobulu. Kirain cuman gw aja yang menyebrang disaat hari Raya, ternyata cukup banyak juga yang menyebrang.

Jam 4 sore gw tiba di Raha, dan disambut dengan penuh kegembiraan di Rumah (soalnya udah 5 tahun lebih gw ga balik). Banyak perubahan yang gw dapatin di Raha, mulai dari Adik-adikku yang tumbuh besar dan melampaui gw, dan teman -teman tetangga gw yang udah pada nikah dan punya anak. Dua kali gw menangis selama Liburan gw di Raha, pertama saat gw melihat adik bungsu gw Wa Dita yang hampir gw lupain wajahnya, dan gw jadi teringat Bunda, gw peluk dan cium dia, gw membayangin wajah kecilnya. wajah mungil yang belum genap setahun yang melihat Bunda yang tertidur untuk selamanya, disitulah gw langsung menitikan air mata. Dan kedua disaat gw ziarah di Makam Bunda, udah lama banget ga ngunjungin untuk sekedar bersihin Makam dan berdoa semoga Bunda tenang disisi-Nya.

Hari Pertama Lebaran gw Seharian di Kapal Veri, Sungkem ke Ayah dan senang melihat Ayah yang udah gemukan dibanding terakhir gw melihat Beliau. Hari Kedua kerumah Nenek dari Bunda di Kampung Matakidi, Sungkem Ke Nenek dan disambut pelukan dan ciuman, tapi Maaf ya Nek, ga bawa oleh-oleh, hehhe,Ketemu adik bungsu gw (Wa Dita, dia tinggal di rumah Nenek sejak Bunda tiada), trus salaman sama sodara-sodara sepupu yang udah ngumpul sebelum Lebaran, Paman-paman dan bibi, siangnya gw bersama adik2 gw gw ke rumah sodara-sodara dari pihak Ayah di Lawa, disana udah pada ngumpul juga, seperti biasa gw disambut bak anak hilang yang baru kembali sorenya balik lagi kerumah Nenek. Hari Ketiga, Ke empat masih dirumah Nenek. Hari Ke Lima gw ke Kontunaga di rumah Keluarga dari piha Kakek, Ayah Bunda.Hari Kelima masih di rumah Nenek lagi. Hari ke enam gw Ke Kendari untuk ziarah Ke Makam Bunda dengan naik Kapal cepat, di depan Makam Bunda, gw berdoa semoga Bunda diampuni dosa dan bahgia di sana. Hari Ketujuh gw balik ke Raha. Hari Ke Enam gw ke Bau-Bau. Jadwal Kapal jam 11 malam. tapi molor sampai jam 5 subuh. Hari Ke tujuh,Kendelapan dan Sembilan gw berada ditengah Laut, dan tiba pada malam hari dan langsung menuju Terminal Tj.Priok. tapi ternyata udah ga ada bus yang menuju Terminal Rambutan, terpaksa deh gw nginap semalam di Terminal Tj.Priok sampai subuh. Nyampe di kosan jam 6 pagi, mandi trus Ke Kantor deh...

Siangnya gw udah dibokinin Tiket buat Ke Medan besok pagi.Besoknya hari Kamis gw tiba di Bandara jam 8.00 dan Pesawat terbang jam 8.30, tapi pas mau cek-in ternyata udah di tutup alias CLOSED, waduh....gimana nih, hangus deh tiket gw, terpaksa solusinya gw harus nambahin biaya tiket dan terbang di Penerbangan berikutnya. Harganya puin hampir sama dengan tiket yang gw beli atau hampir sama dengan beli tiket baru lagi.

Ini kedisiplinan Adam Air atau akal-akalan mereka nih, karena sebelum-sebelumnya selama gw terbang bersama Adam Air, dan telat 10 menit dari jadwal Keberangkatan, masih bisa cek-in.Rupanya mereka benar-benar manfaatin ketelatan penumpang dan berharap demikian agar mereka bisa menjual kursi-kursi yang sudah disewa, karna sampai ada penumpang cadangan yang akan mengganti penumpang yang telat 5 menit sekalipun.

Adam Air emang murah dibalik pengambilan Keuntungan besar-besaran yang kurang bagus, penerbangan yang Kasar yang membuat deg-degan (kayak naik mobil dijalan berbatu,berkelok, sempit dan berjurang lagi) trus cuman disediain air minum mineral doang.

Lhoooo..gw jadi ngawur gini...sori ya...Adam....bukan maksud gw jelekin, tapi kenyataannya emang gitu dan gw ga tau ama Manajemen kalian, jadi tolong di perbaiki yee...

And now..gw berada di Pekanbaru.....,gw bisa betah ga ya...disini untuk beberapa bulan?

Cinta tak berbalas bagai mengambil air pake saringan yang ga kerasa dan ga berbekas. Yang ada cuman rasa sakit dan kelelahan.

Ya..iyalahhhh, masa iya doooong......

Bagai melempar bola karet di udara bebas tapi mengharapkan pantulannya, cuman orang ga waras yang melakukan itu...

Akankah engkau bisa menambal lubang saringan itu agar aku ga kelelahan, dan menjadi tembok,dinding atau apalah agar gw tetap waras.....

Benar-benar ga konsen hari-hariku mendekati Lebaran Fitri....
Pikiranku udah melayang jauh menyeberangi pulau dan lautan

Apakah gw bisa berlebaran bersama Keluarga..., seperti yang kuharapkan selama ini, setelah bertahu-tahun di Kampung Orang.?

Bayangin...gw dapat tiket Jakarta- Makassar, tgl 12, trus dari Makassar - Kendari, dan belom tentu hari itu juga gw bisa nyebrang Ke Raha, karna jadwal Kapal Penyebrangan ga setiap jam....
Bisa-bisa gw Lebaran di perjalanan......





Met Lebaran ya Semuanya..., Maafin semua salah selama ini..baik lisan maupun tulisan yang tak disengaja ataupun disengaja,,,

About this blog

My Profile

Foto saya
Selami hatiku, maka engkau tau siapa diriku
Tapi Engkau tak kan tenggelam karnanya
Diriku hanyalah genangangan yang tak menghanyutkan
Baik Buruk tak perlu kau tanyakan kepadaku
Tapi aku berusaha menunjukannmu
Kata-kata diatas, Kata Kerikil doang yang ga ada artinya

My Status fb

Diberdayakan oleh Blogger.
Ada kesalahan di dalam gadget ini